11 tahun dalam kenangan

Kusangkakan ayer mata kerinduan seorang anak pada ayah bonda hanya terpakai bila usia belum menginjak dewasa. Tapi, sangkaanku ternyata meleset, terlupa hakikat, orang tua juga ada  kaseh sayang sebagai sifat. Yang pergi tetap pergi, tetapi kenangan yang ditinggalkan pasti abadi, terpahat dalam minda nurani, sebagai perlambangan kaseh sejati, yang takkan dapat ditukar beli.

Kaseh ibu membawa ke syurga, kaseh bapa abadi selamanya. Aku takkan terus terbuai dalam esak tangis ratap derita, tapi akan kekal setia menyoroti kembali setiap inci kenangan yang ditinggalkan. Cinta kita di dunia fana tidak lama, dan sungguh itu tidak mengapa, kerana setiap saat yang pernah kita kongsikan bersama, tiada ternilai dengan  dunia dan isinya. Sungguh, sebagai anak, aku merinduimu. Senyummu penawar duka, nasehatmu penyeri dunia.

Biar kini engkau sudah tiada di sisi kami, namamu tetap harum menjadi ingatan.  Kenangan kebersamaan kita kekal terpahat indah dalam kesyahduan, terukir penuh kerinduan. Sungguh, aku sudah dewasa, tapi takkan ada tali pemutus antara kita kerana sampai bila pun, aku tetap seorang anak yang rindukan kaseh seorang bapa.Kenangan mengajar kita agar menghargai setiap pinjaman pada kita, sebelum ianya dipulangkan semula.

Jarang sekali dia bermasam muka, apatah lagi meninggikan suara. Setiap tutur bicaranya lembut penuh hikmah, jaoh sekali bersulam amarah. Bukan sedikit beban yang digalas, sebagai seorang anak, seorang suami, seorang bapa, namun, semuanya dibalas dengan sempurna tiada yang cuai. Kadang-kala, muncul juga cemburu di jiwa, mengenangkan betapa dia mampu melunaskan segala tanggungjawab, walau masa agak terhad.

Sungguh, banyak lagi cerita hidup yang aku ingin kita kongsikan dan aku percaya, engkau juga sama, namun, takdir DIA mengatasi segalanya. Kini, dunia memisahkan kita, walau jasadmu telah lama pergi meninggalkan kita, tapi cinta kenangan silam yang pernah kita bina pasti akan hidup selamanya, selagi kita mahu mengingatinya. Dan percayalah, aku sebagai anak, takkan sesekali lupa, akan segala jasa,budi dan kaseh sayang yang pernah engkau curahkan.

Sungguh, sebagai anak, banyak sifatmu yang aku warisi, dan pastinya bencikan ubat antara yang paling terserlah. Mengenang kembali segalanya, membuatkan aku tersenyum sendiri. Bagai semalam baru cerita kita kongsikan, rupanya sudah lebih sedekad engkau meninggalkan kami. Rasanya, aku tidak sendiri, merindui engkau yang telah pergi.

Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil."(17:24)

p/s : al-fatehah utk allahyarham ayahanda Muni bin Abdullah sempena ulang tahun ke 11 beliau menyahut seruan ILAHi..moga aman sejahtera di sana..

sekian..


Politik dari sisi pandang seorang aku

Artikel ini mungkin sudah tidak relevan dengan isu semasa. Tetapi, tidak mengapa, sebagai rakyat yang cintakan keharmonian dan kerukunan sebuah negara, artikel ini tetap akan mengulas tentang isu ini. Politik. Sepatah perkataan yang terkandung 1001 sepak terajang dunia. Dari kawan boleh bertukar menjadi lawan dalam sekelip mata, dan begitu juga sebaliknya, jika apa yang dicita itu sama, pasti bergerak sejalan jika tidak seiring bersama. Dengan bahang PRU yang makin dekat melanda, masing-masing sebuk mencipta rencana, sebelah pihak ingin terus mengekalkan takhta, sebelah lagi pula ingin merasa memegang kuasa.

Seiring dengan itu, api fitnah mula berleluasa, tambah teruk dengan adanya media yang tanpa henti memukul canang berita yang tak tahu hujung pangkalnya. Mana pergi etika dalam melaporkan berita? Gamaknya, etika itu hanya propaganda, hanya terpakai pada detik dan ketika diri menjadi mangsa. Tidak kesahlah dari pihak mana, kerajaan mahupun penentang, semuanya sama, tiada yang berbeza dalam melaporkan berita. Bagi mereka, kebebasan media hanya akan tercapai, bila berita terpapar mengikut selera dan isi hati mereka. Itu baru telus namanya.

Berpolitik, biarlah berpada, jangan sampai menggadai segalanya, kelak, hanya luka dan nestapa menjadi peneman meratap duka. Semalam adalah kenangan, hari ini merupakan kenyataan dan esok adalah suatu impian yang mesti dibina dengan kenyataan. Meruntuhkan kerajaan itu senang, tetapi membinanya semula perlukan masa dan kekuatan. Ambil sahaja contoh jiran tetangga, yang masih bergelut setelah krisis 1998 hasil kuasa mahasiswa, sebuah negara yang dulunya gah dengan kemakmuran, tapi sekarang masih terpalit dengan pelbagai krisis kerajaan.

Makin teruk, situasi yang dulunya aman bahgia, mula dilanda ombak pemusnah. Badai yang boleh meragut kesantunan dalam sebuah kenegaraan. Caci-mencaci itu menjadi rukun dalam gerakan politik. Tidak kesah di pehak mana mereka berada, semuanya sama. Jika tidak sehaluan, pelbagai gelaran pasti dihamburkan. Pelacur politik, bik mama, al-juburi, itu antara sebahagian dari gelaran, yang tak tersenarai pasti ratusan jika bukan ribuan adanya. Prinsip hormat, entah hilang ke mana, yang pasti, kuasa mesti direbut tanpa perlu rasa takut.

Artikel pendek ini ditulis bukan untuk menegur politikus-politikus rakus. Tapi untuk anda dan mereka yang menjadikan politik sebagai kiblat utama. Hentikanlah segalanya. Orang lain juga berpolitik sama, tapi tidaklah sefanatik anda. Lupakah anda pada rencana TUHAN? Tidak kira hebat mana pon mereka dan anda merencanakan tipu daya, tapi DIA sebaek-baek perancang tipu daya. Janganlah kaitkan segala-galanya dengan politik, kerana apa yang berlaku pasti tersembunyi hikmah di sebaliknya. Berbeza pendapat itu perlu, tapi adakah caci mencaci itu perlu? Hormatilah setiap sudut pandang yang berbeza dari kita, kerana di situ terletak titik silangnya, mungkin menjaoh tapi di situ puncanya. Puncanya itu mungkin dicari kembali, menyatu agar seiring kembali.

Sekian.

mencari makna hidup

maaf kiranya aku lama tidak menulis. sibuk dengan urusan dunia juga adanya. sering kali aku tertanya-tanya tentang tujuan hidup. ke mana hala tuju yang ingin dihala. dan mungkin kah ada lebih dari satu tujuan untuk meneruskan kehidupan. bagi yang berkiblatkan dunia, mungkin harta yang menjadi tujuannya. tapi mampukah harta itu membeli tiket ke soorga? mungkin boleh jika kena caranya.

sebenarnya,apa yang sebenarnya kita inginkan dalam hidup?harta?pangkat?atau wanita?semuanya tampak menarik untuk bekalan hidup yang sementara.tapi mungkinkah semua itu mampu membeli ketenangan?berapa ramai orang yang kaya dan berpangkat tapi tidak pernah berasa aman dengan kehidupan.sentiasa diburu rasa resah dan gelisah. tiada rasa bebas melaenkan gundah memikirkan 1001 masalah.

tidak salah mencari harta,tapi biarlah bukan hanya untuk dunia,kerana kita hidup di dunia untuk mencari suluh bekal di alam sana.rasanya setiap.dari kita ada menyimpan hasrat untuk menjadi kaya.tapi tahukah kita apa sebenarnya erti kaya itu?

pesan guru,untuk menjadi kaya tidaklah susah,tetapi hendaklah berasa sentiasa cukup walau dalam kekurangan. nah!resepinya sudah ada,tapi dari segi pelaksanaannya memang cukup mencabar.siapa mungkin berasa cukup walau kurang?di sinilah gunanya iman dan ihsan.orang beriman sentiasa redha atas segala kurniaan,tidak kira ianya membawa manfaat atau mudharat,kerana hidup matinya ikhlas kerana Allah.seterusnya dari iman,akan melahirkan sifat ihsan.moga diri kita termasuk dalam golongan mukmin yang muhsin.

kelodak kehidupan,bukanlah sesuatu yang boleh dicuci dalam masa semalaman. ianya memerlukan kerja keras yang berpanjangan dan perlu dijalankan secara terancang dan istiqamah. untuk senang,tiada kerja yang senang boleh dilakukan,di mana ada kemahuan,di situ pasti ada jalan.

hidupku sebenarnya agak kelam sekarang.maseh merangkak mencari erti ketenangan.sifat cukup dalam kekurangan maseh jaoh dari jangkauan.mungkinkah akan ada sinar baru untukku teruskan perjalanan?ya Allah, Kau permudahkanlah urusan kami dalam mencari redhaMu.

pesan pada hati,jangan takut,jangan bersedih,sesungguhnya Allah sentiasa bersama kita.

sekian.

Hidup Bertuhan

Kadang kala, hidup ini sering kali dihujani ujian sehingga membuat kita terfikir akan matlamat kehidupan. Apakah jalan penyelesaiannya, maseh adakah hari esok buat kita, dan persoalan sebegini sering merantai jiwa yang bermasalah, membelenggu hati hingga menghancur luluhkan kehidupan. Memang hidup ini sering diuji, kerana hakikatnya, kita seorang hamba dan dunia inilah pentas ujiannya, menentukan sama ada kita layak untuk bertemu Pencipta dalam keadaan berbahgia ataupun celaka.

Bila hati gundah, ingatlah pada Pencipta. Sedikit ujian yang diberikan, ribuan, malahan jutaan ujian rahmat yang mendatang. Bersangka baek lah dengan DIA, kerana DIA takkan sekali-kali meninggalkan kita lemah tanpa jiwa. Cubalah melihat dunia melalui kotak yang lebih besar, dan bukan hanya terhad dalam sesuatu peristiwa mahupun perkara kerana mata akan memandang apa yang mahu dipandang dan otak akan berfikir apa yang mahu difikir. Janganlah diletakkan sempadan yang tidak sepatutnya dalam kotak pemikiran kita, lebih-lebih lagi dalam situasi dunia hari ini yang terbina tanpa sempadan.

ALLAH takkan berikan apa yang kita inginkan, sebaliknya akan memberikan apa yang kita perlukan. Kita merancang, dan ALLAH jua merancang, tetapi DIA lah sebaek-baek perancang. Bila diambil sesuatu daripada kita, jangan lah pula ada gundah, kerana setiap sesuatu itu bukan milik kita pada hakikatnya, walaupun pada pandangan mata ia seperti milik kita. Ingatlah, setiap sesuatu yang kita miliki tidak lebih daripada suatu pinjaman dari Pemiliknya. Sampai masa, segalanya akan dipulangkan kepadaNYA. Itulah hakikat kehidupan yang kita sedia maklum, tetapi susah dihadam oleh benak pemikiran.

Lihatlah setiap yang berlaku dengan penuh hikmah, iaitu bukan hanya pada permukaan suatu kejadian. Selamilah dasarnya, kerana di situ kita akan temui pelbagai khazanah yang membuat jiwa kacau menjadi tenang. Dan hasilnya, moga kita menjadi hambaNYA yang bersyukur tanpa mengira apa sahaja yang dikurniakan pada kita kerana hakikatnya, kita ini hanya hamba, dan hamba tidak punyai sebarang hak untuk mempersoalkan TUAN nya tentang apa yang dikurnia. Terimalah segalanya dengan hati yang terbuka serta teruskan usaha untuk makin dekat padaNYA.

Hidup ini akan indah jika segalanya kerana ALLAH. Bersangka baek lah denganNYA. Usah ada benci bila ade ujian yang melanda, kerana ujian itu yang mematangkan kita, membuat kita waspada dengan permainan dunia, agar pulangnya nanti kita pada DIA tidaklah termasuk dalam golongan yang celaka, golongan yang mensia-siakan kehidupan dunia untuk nikmat yang sementara.

Moga artikel ini bermanfaat untuk semua. Bersamalah kita mendidik jiwa agar sabar dalam kesusahan, syukur dalam kesenangan, puncak manifestasi hidup bertuhan.

Sekian..

Menjadi yang terbaek


Dalam perjalanan hidup serba singkat ini, pasti semua inginkan yang terbaek dalam hidup. Tiada yang ingin menjadi yang kedua apatah lagi yang ketiga, kerana masing-masing hanya impikan yang pertama, malah telah tersemat secara rasmi di benak minda, bahawa hidup itu suatu perlumbaan, tiada tempat untuk yang terkemudian. Mungkin kejam, tapi itulah tujuan hidup segolongan dari kita kejarkan. Dari sini, mulalah bercambah bibit-bibit kebencian, menghapuskan sifat kechentaan. Lebih mengharukan, akan zahirlah sifat kebinatangan, sekaligus menghapus norma kemanusiaan. Halal dan haram bukan lagi menjadi pucuk pangkal persoalan kerana semuanya hanyut bermain gelombang. Maka terhasil lah generasi korup yang hanya mementingkan pencapaian semata, jauh sekali memikirkan soal syurga neraka.

Menjadi yang terbaek menjadi impian semua, tidak kiralah sesiapa pon dia. Akan tetapi, yang terbaek itu kadang kala amat relatif untuk diberi maksud. Mungkin yang baek pada pandangan kita itu, tidaklah sesuai sama sekali untuk kita, kerana pandangan kita amatlah terbatas, kadang terlepas, kadang terkandas. Kita selalu merancang, dan TUHAN juga merancang, dan sesungguhnya, DIA lah sebaek-baek perancang. Jika diperhalusi susur galur penceritaan hidup kita sendiri, pasti kita akan dapat fahami, jika tempang penceritaan kesah lalu, pastilah cacat nikmat hidup hari ini. Hidup ini bukan untuk diratapi. Hayati, nikmati dan syukurilah ia sementara masa maseh berbekas, sebelum ianya hilang tanpa belas.

Kita mungkin bukan yang terbaek, tetapi nilai yang ada pada kita, mampu mengubah kita untuk menjadi yang terbaek. Dan sepastinye, yang terbaek itu bukanlah hanya dengan menjadi yang pertama, boleh jadi yang kedua mahu pun yang ketiga. Tepuk dada tanya iman, jangan pula tepuk perut tanya mulut, kerana mulut bisa mengarut. Tidak kesah lah di kedudukan mana pon kita berada, tapi buatlah sesuatu dengan menghadirkan jiwa padanya, insyaAllah, pasti semuanya mudah belaka. Niat untuk berubah menjadi yang terbaek mesti dibaja sepenuhnya di dalam jiwa, agar ia nanti bakal tumbuh mekar menghiasi dunia, menyebar luas membias cahaya untuk manfaat sekalian manusia. Pasti ada ganjaran yang menunggu kita, jika tidak di dunia, pasti di akherat sana.

Kerap kali kita kecewa, bila apa dicita tiada kedapatan. Anggap saja segalanya tarbiah dari TUHAN, sebagai suluh bekal untuk hari kemudian, agar tidak sesat dalam perjalanan, moga dapat dijadikan pedoman.

Dan aku sepastinya, bukanlah insan terbaek untuk mengupas isu menjadi yang terbaek kerana aku bukanlah yang terbaek. Aku hanya insan biasa, tiada sifat istimewa persis adiwira, yang mampu menolong semua, mengubah isi dunia apatah lagi mencipta bahagia. Aku hanya insan biasa, kadang terlupa, kadang terleka. Tunjukkan aku jalan ke syurga, agar nanti bahagia dapat kita rasai bersama.

Aku bukanlah hamba TUHAN yang baek, bukan juga si anak yang baek, juga bukan teman yang baek, apatah lagi si bapa yang baek kerana aku bukan yang terbaek. Tapi impianku tetap inginkan yang terbaek untuk mereka yang terbaek. Dan andai aku menutup mata, pergi meninggalkan dunia, usah ditangisi pemergian aku, kenangilah segala kenangan kita, moga ia bisa mengubat duka. Hidup ini suatu perjuangan, kerana dunia ladang akherat.

Sekian.

Catatan pengalaman sebuah kehidupan 2

Sebenarnya, banyak sekali yang ingin aku coretkan, tetapi apakan daya, batas waktu cukup menbatas, mencemburui tanpa kenal erti ihsan dan belas. Jika ada yang bertanya mengenai kehidupanku, hanya senyuman mampu kuhadiahkan sebagai tanda sebuah kesyukuran pada nikmat kurniaan Tuhan Sekalian Alam. Hidup tanpa ujian bukanlah kehidupan namanya. Anggap saja segala ujian itu sebagai tarbiah dari Yang Maha Kuasa. Sebuah sketsa kacau bilau kehidupan, kadang kala cukup sinis untuk dipertonton pada khalayak, jadi ada baiknya jika ia disimpan dari pengetahuan, agar nanti tidak terserlah segala keaiban.

Ujian yang datang, membuat kita kadang terfikir, apa yang tidak kena pada garis kehidupan. Mungkinkah ada cacat cela sepanjang melakar baris panjang sepanjang jalan kehidupan? Pasti ada yang bertanya dalam diam mengapa jalan ini yang kita pilih. Bahkan, mungkin ada yang terus menyalahkan Tuhan bila diletakkan duri di tengah jalan kehidupan. Janganlah ragu dengan aturan Tuhan kerana kita merancang dan Dia jua merancang, tetapi Dialah sebaik-baik perancang. Pasti ada hikmah yang bakal mendatang meyuluh sepanjang jalan buat bekal di hari kemudian. Cuba perhatikan kejadian pelangi yang indah, ianya tidak datang tiba-tiba melainkan disertai dengan hujan terlebih dahulu. Begitu juga dengan sketsa sebuah kehidupan, pasti pahit dan manis silih berganti, datang tanpa jemu sebagai penguat hati penghibur sebelum mati. Jadi, jangan terus cepat membuat kesimpulan, menyalahkan Tuhan atas sebab keberadaan kita di atas jalan ini. Teruskan perjuangan tanpa sesekali lupa untuk menoleh ke belakang sebagai cerminan masa hadapan juga sebagai panduan meniti gelombang mendatang.

Hidup ini cukup indah untuk dikenang, menyorotinya cukup untuk membuat kita tersenyum keseorangan. Kita berada di sini pada hari ini kerana sejarah yang telah kita lakar sebelum ini. Tanpa sejarah itu, maka tempanglah penceritaan hidup dan terus cacatlah kesahnya, Maha Suci Tuhan yang Maha Bijaksana dalam memastikan perjalanan setiap hidup hamba-hambaNya.

Menyelusurinya, tidak lengkap tanpa kehadiran insan-insan hebat yang menjadikan sebuah jalan cerita yang mantap. Buat semua, terima kaseh kerana sudi hadir dalam sebuah sketsa kacau bilau kehidupanku. Tidak kiralah sebagai watak apa sekali pon yang kalian bawakan, tetapi kesudian kalian untuk muncul cukup membawa erti yang besar dalam membina sahsiah dan peribadi. Maafkan aku jika hasil yang kedapatan tidak setimpal dengan bakat yang dicurahkan kerana aku juga manusia biasa, punyai cacat cela, kadang terlupa, kadang terleka.

Hidup ini bukanlah suatu penyesalan, harungi, nikmati dan syukuri pada yang Maha Pemberi. Jadikanlah kegagalan semalam sebagai peluang untuk mencipta masa depan yang lebih gemilang.

Dan aku akan tetap meneruskan perjalanan, mencari makna menerobos ruang sempadan, buat bekal hari kemudian. Buat semua teman rapat, jauh mahupun dekat, terima kaseh atas segalanya. Jasa kalian akan ku kenanag sepanjang zaman kehidupan. Rindu benar untuk menghabiskan masa bersama kalian, berkongsi kesah kehidupan disulam kenangan silam. Tetapi apakan daya, masa tetap membataskan segalanya. Apa yang pasti, aku akan tetap berada di sini, memerhati kalian dari jauh, tanpa sesekali lupa untuk menghadiahkan sekalung doa, agar kalian terus berbahagia hendaknya dalam rahmat Tuhan sentiasa. Dan ketika jatuh, jangan menyangka bahawa kalian bersendiri, kerana aku dari jauh sentiasa memerhati, menadah tangan memohon Ilahi, agar kehidupan tiada berantakan.

Sekian.

p/s-

i-aku rindu sama korang..

ii-al fatihah buat bonda angkat aku yang telah kembali ke rahmatullah baru-baru ini. buat azzi sekeluarga, banyakkan bersabar. kami sentiasa bersamamu..

motivasi sekolah kehidupan

Lama benar rasanya aku menyepikan diri. Banyak sekali yang ingin aku kongsikan, tetapi kekangan masa begitu menghambat masa untuk terus berkongsi cita dan cinta. Jadi, masa yang ada akan kumanfaatkan sepenuhnya untuk berkongsi secangkir kisah sekadar buat pencerahan minda. Liku hidupku kebelakangan ini agak suram akibat dari terpalitnya dosa silam. Kesilapan lalu terus menghantui setiap detik waktu. Mungkin tika itu aku masih mentah dalam mencari erti sebuah kehidupan sehingga tersalah membuat perhitungan, tapi kesannya cukup berbekas, berbisa hingga bisa merubah sikap ihsan dan belas.

Aku akui, kekadang pasti terlintas di lubuk sanubari, mengapa jalan ini yang aku pilih? Mengapa jalan ini yang aku lalui? Mungkinkah haluan ku telah tersasar dari matlamat asal sebuah kehidupan? Soalan-soalan sebeginilah yang membuat fikiranku makin berserabut sehingga hidup pun jadi kalut. tapi sepastinya DIA mempunyai segala perancangan. Dan aku, sebagai pelakon di pentas dunia yang menjayakan sebuah drama tari kehidupan, perlu menjalankan sebaiknya peranan dalam menghidupkan watak yang diberi.

Hidup ini bukan untuk diratapi, tapi perlu dihargai dengan rasa rendah diri atas segala nikmat yang diberi. Pengalaman lepas boleh dijadikan suluh bekal untuk mengharungi hari muka. Mungkin ujian hari ini rahmah untuk kemudian hari. Apa yang penting bersangka baiklah dengan TUHAN, kerana TUHAN tidak pernah meninggalkan kita tapi sebaliknya kita yang selalu meninggalkan TUHAN dalam kehidupan.

Apa yang aku catatkan ini tidak lebih sebagai suatu motivasi untuk diri sendiri kerana aku juga hanyut dalam gelombang, perlukan bantuan untuk teruskan perjuangan. Usah diungkit kisah silam untuk mencari titik kesalahan kerana aku perlukan harapan untuk melakar garis kejayaan di masa hadapan. Biarkan kisah kelam dalam kelambu sejarah, kerana kelambu sejarah bisa kita singkap bila waktu terdesak terutamanya sebagai panduan agar ia tidak berulang.

Sekolah kehidupan perlukan roh untuk diberi penghidupan. Roh itu datangnya dari hati untuk menyuburkan kehidupan. Buatlah setiap sesuatu dengan menghadirkan hati di dalamnya. Dengan izin TUHAN, pasti segalanya mudah belaka. Bajailah segalanya dengan pengharapan pada PENCIPTA.

Baru-baru ini, aku berkesempatan untuk menziarahi ibu seorang teman yang baru selesai menjalani pembedahan. Cukup menginsafkan, bila memikirkan tabahnya beliau mengharungi setiap ujian. Doaku, moga bonda sentiasa berbahagia hendaknya. insyaALLAH, jika ada kelapangan, bersua lagi kita hendaknya. Buat teman berkenaan, jaga bonda sebaeknya agar kesehatan beliau pulih seperti sedia kala.

Ujian yang datang membuatkan aku begitu merindui teman-teman akrabku ketika di sekolah dahulu, berkongsi setiap sesuatu, menghibur hati saat pilu, menunjuk jalan tika keliru. Walau aku mahu, tapi aku juga malu, kerana terkadang kami tidak punya waktu. Moga ALLAH mengizinkan kita bersua bersama sebelum aku menutup mata buat selama.

Aku juga ingin mengambil kesempatan atas sela masa yang ada, untuk merafak sembah, memohon ampun atas segala keterlanjuran buat mereka yang berkenaan. Mungkin ada silapku yang mendorong perubahan sikapmu. Maafkan aku atas segala bait-bait kata yang mungkin menjadi racun berbisa, juga pada tingkah laku yang mana tidak senang di mata. Khabarkan padaku akan apa yang kau rasa, agar setiap kekusutan bisa terbuka. Atau mungkin aku perlu pergi membawa diri seperti yang biasa aku tempuhi.

Hidup tidak lebih dari sebuah persinggahan untuk mengumpul seberapa banyak bekalan sebagai tukaran untuk menghadap TUHAN sekalian alam. Hadapinya dengan tenang untuk pengakheran yang gemilang.
Sekian.

my playlist

visitors

chatting zone

Followers